BATAN Kembangkan Teknologi Pengelolahan Limbah Radioaktif dan B3

Kepala BATAN, Djarot Sulistio saat konferensi pers Seminar Nasional Pengelolaan Limbah XIII di Puspitek, Setu, Selasa (29/9). Kepala BATAN, Djarot Sulistio saat konferensi pers Seminar Nasional Pengelolaan Limbah XIII di Puspitek, Setu, Selasa (29/9).

detaktangsel.com SETU - Pengembangan Teknologi Pengelolahan Limbah Radioaktif dan Bahan Berbahaya serta Racun (B3) agar bisa dimanfaatkan oleh berbagai industri dan rumah sakit, saat ini telah dikembangkan Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN).

"Teknologi itu dimanfaatkan berbagai industri dan rumah sakit di lndonesia yang menghasilkan limbah radioaktif", ungkap Kepala BATAN, Djarot Sulistio saat konferensi pers Seminar Nasional Pengelolaan Limbah XIII di Puspitek, Setu, Selasa (29/9).

Berdasarkan data statistik, lndonesia menghasilkan limbah tidak kurang dari 38 juta ton per tahun. Sebanyak 14 persen di antaranya limbah plastik yang sangat sulit untuk diurai. Limbah yang tidak diolah akan menyebabkan berbagai polusi baik itu udara, air maupun tanah.

"Tugas dan fungsi BATAN didukung oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) yang memiliki tugas sebagai badan regulasi dan menjalankan fungsi pengawasan terhadap penggunaan bahan nuklir di Tanah Air. Saat ini, setidaknya ada 7.000 institusi yang menggunakan bahan nuklir," katanya.

Dalam UU 10/199 tentang Ketenaganukliran, BATAN adalah satu-satunya institusi di Indonesia yang secara khusus ditugasi oleh pemerintah untuk mengolah dan menyimpan limbah radioaktif yang dihasilkan rumah sakit, industri, dan lembaga penelitian.

Kepala Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR), Suryantoro, mengatakan pengolahan limbah oleh BATAN menggunakan metode evaporasi atau penguapan. Hasil proses penguapan itu menghasilkan konsentrat dan air suling.

"Konsentrat tinggi radioaktif tersebut dicampur semen dan dipadatkan. Sehingga aman dari radioaktif," ucapnya.

Menurutnya limbah radioaktif pengolahannya lebih susah dibandingkan limbah B3 karena limbah radioaktif harus dimasukkan dahulu ke dalam kapsul. Kemudian diolah sedemikian rupa hingga tidak mengandung radioaktif. Di PTLR, untuk limbah cair diolah melalui pengupan. Lalu, limbah padat dipressure/padatkan setelah itu disemen. "Kami juga menyediakan kendaraan khusus untuk membawa limbah radioaktif," ujarnya.

Ditambahkan Kasubid Pengolahan Limbah pada PLTR Irwan Santoso, hingga saat ini pihaknya sudah menampung 1.200 tong dan 200 semenisasi limbah radioaktif padat dari seluruh perusahaan di Indonesia. "Ini kita simpan di gudang pengolahan limbah," pungkasnya.

Go to top

Copyright ¬© 2013  Detak Group. All rights reserved.

Support by pamulang online