Raperda Pelayanan Haji Ditargetkan Ketuk Palu Tahun Ini

Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie Hendra

detaktangsel.com SERPONG-Peraturan daerah (Perda) tentang sistem pengeloaan serta pelayanan ibadah haji di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) bakal diterbitkan. Regulasi ini merupakan inisiatif dari lembaga legislatif setempat dan kini drafnya masih tahap penggodokan.

Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie menyambut baik atas rencana diberlakukannya Perda tentang Pelayanan Haji. Apalagi dasar penyelenggaraan haji telah diatur dalam UU Nomor 13 Tahun 2008 serta UU Nomor 34 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Haji. "Setiap tahun kami dari lembaga eksekutif sudah rutin membuat program fasilitasi bagi rombongan jamaah haji asal kelompok terbang Kota Tangsel," katanya di Serpong, Selasa (9/1/2018).

Dijelaskannya, melalui Bagian Kesejahteraan Sosial Sekretariat Daerah Kota Tangsel, setiap tahun dialokasikan dana bantuan sekitar Rp700 juta. Dana yang bersumber dari APBD itu untuk mengantar rombongan jamaah haji menuju pemondokan haji hingga ke bandara udara. Begitupun sebaliknya, saat arus balik musim haji dijemput menggunakan armada transportasi angkutan bus.

Benyamin juga sebutkan, Pemerintah Kota Tangsel telah menugaskan dokter dan tenaga medis. Mereka ditugaskan untuk memonitoring kesehatan setiap jamaah selama berada di Tanah Suci. "Fasilitasi bagi rombongan jamaah haji ini merupakan langkah konkret. Demi kelancaran bagi warga di Tangerang Selatan selama menunaikan ibadah ritual rukun Islam kelima. Dan setiap tahun kami juga terus melakukan evaluasi terkait sistem pelayanan yang sudah kami berikan," jelasnya.

Baca juga:Diduga 'Kebelit' Dana Hibah Untuk Terminal, Kadishub Tangsel Dipanggil Kejati Jakarta

Ditempat yang sama, Sekretaris Umum Ikatan Persaudaraan Haji Kota Tangsel Abdul Rojak mengungkapkan bahwa maksud dan tujuan kegiatan ini agar pelayanan, pembinaan, perlindungan serta pengelolaan haji semakin baik dan optimal. Persoalan pelayanan haji yang dibahas antara lain meliputi pendaftaran haji, pembinaan haji, kesehatan jamaah haji, pemberangkatan haji, pemulangan jamaah haji serta pembinaan setelah pulang haji.

"Draft payung hukum Raperda tentang Rencana Perda Haji Tangsel naskah akademiknya sudah ada di DPRD sejak tahun 2015 lalu. Dan target keinginannya pada 2018 ini dapat disahkan menjadi Perda," ungkapnya.

Rojak merinci, setiap tahun musim haji animo jumlah umat muslim di Kota Tangsel yang pergi haji cukup signifikan. Bahkan grafik angka calon haji yang pergi ke Tanah Suci setiap tahunnya terus meningkat.

Jumlah jamaah haji asal Kloter Tangsel pada periode 2013 tercatat sebanyak 967 org. Kemudian di tahun berikutnya mencapai 858 orang, pada 2015 sebanyak 1.002 orang, dilanjutkan pada tahun 2016 ada 876 orang dan 2017 jumlah jamaah haji yang resmi terdaftar sebanyak 1.361 orang.

Rojak bilang, bila draf Raperda yang sedang digodok di Parlemen Kota Tangsel itu khusus untuk pengelolaan jamaah haji saja. Artinya tidak mengatur soal pelayanan ibadah umroh. Seperti meliputi pendaftaran, manasik haji, paspor, pemberangkatan dan pemulangan haji, akomodasi haji, pembatalan haji dan pelayanan kesehatan haji. Pelayanan bimbingan manasik haji yang selama ini dilaksanakan di Kantor Urusan Agama (KUA) masing-masing kecamatan.

"Pelayanan bimbingan haji di KUA sebanyak delapan kali, di kantor Kemenag Tangsel dua Kali, di kelompok KBIH sebanyak 15 Kali. Dan pembinaan ketua regu dan ketua rombongan sebanyak dua kali," ujarnya.

« January 2018 »
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 31        

Cuaca

Jakarta, Indonesia
JSN_PAGEBUILDER_ELEMENT_WEATHER_HAZE
25.2°C (26°C 23°C)

Go to top