Premium Turun, Ongkos Angkot Tetap

ilustrasi ilustrasi

detaktangsel.com PAMULANG - Kebijakan penurunan harga BBM jenis premium yang dilakukan pemerintah tidak membuat tarif angkutan umum di Kota Tangsel ikut turun. Para awak angkutan enggan menurunkan tarif karena nominal penurunan dinilai masih kecil.

Selain masih akan mematok tarif lama kepada para penumpang, tidak sedikit awak angkutan yang belum mengetahui jika harga premium sudah diturunkan dan mulai berlaku sejak Selasa (5/1).

Salah satu sopir angkot D-13 jurusan Pamulang-Ciputat, Sarono, menyatakan tidak akan menurunkan tarif, meskipun harga premium sudah turun Rp100 per liter. "Turunnya nanggung, cuma 100. Jadi ya tidak bisa pengaruh ke tarif. Tarifnya ya tetap," ungkapnya, Selasa (5/1)

Menurut Sarono, penurunan harga solar tidak diikuti dengan penurunan jumlah setoran ke pemilik bus yang mencapai Rp150.000 per hari. Jika tarif diturunkan, dipastikan pendapatan tidak akan menutup biaya operasional. "Sekarang penumpang sekarang sepi. Sehari paling hanya dapat Rp50.000, jadi tidak bisa menutup, apalagi kalau tarif diturunkan," katanya.

Sopir angkot lainnya, Nursid, mengaku belum tahu jika harga premium sudah diturunkan. Meski de-mikian, pihaknya tidak akan menurunkan tarif penumpang. "Turunnya sedikit, tidak pengaruh," tandasnya.

Menurut Nuri, tarif baru bisa diturunkan jika penurunan harga premium paling tidak mencapai Rp2.000 per liter seperti halnya saat mengalami kenaikan harga. Dia juga menjadikan besaran setoran yang tetap dan sepinya penumpang sebagai alasan enggan menurunkan tarif. Kalau tarif diturunkan tambah tidak akan nutup. Apalagi sekarang sering macet," ujarnya.

Sementara, salah seorang penumpang Edi mengatakan, tarif angkutan seharusnya ikut turun jika harga BBM diturunkan. Sebab, pada saat harga BBM dinaikkan, tarif angkutan juga ikut naik. "Seharusnya menyesuaikan sama kayak pas BBM naik. Tarifnya kan juga naik," ujarnya.

Terpisah, Sekretaris Dishubkominfo Kota Tangsel Taryono enggan berkomentar terkait penurunan harga BBM yang berpengaruh terhadap ongkos angkutan.

Diketahui, pemerintah memutuskan penurunan harga premium di Jawa-Bali-Madura Rp7.050 perliter dari semula Rp7.150 per liter.

Go to top

Copyright ¬© 2013  Detak Group. All rights reserved.

Support by pamulang online