Dulur Aku Nyaleg Hei....

detaktangsel.com - Sejumlah nama teman  tercantum  di deretan daftar tetap calon anggota legislatif (caleg), baik di tingkat lokal maupun nasional. Juga ada terdaftar sebagai calon anggota DPD.

Munculnya nama itu diketahui lewat facebook. Kampanye murah meriah dan lewat dunia maya ini   dimanfaatkan dan diberdayagunakan. Arus informasi dan pesan sampai tepat sasaran.

Sebutlah nama Febuar Rahman SH. Selain pengacara, juga politisi di Palembang, Sumatera Selatan. Bahkan, aktivis di berbagai organisasi seperti LBH atau Walhi.

Di barisan kelompok prodemokrasi, nama Febuar Rahman sangat melekat dengan aktor-aktor demokrasi. Bahkan, tipe sosok yang konsisten memperjuangkan kepentingan rakyat.
Hampir lima tahun lamanya bergaul dengan Kak Feb, begitu nama panggilan akrabnya. Banyak pemikiran positif yang tertampung. Pernah suatu ketika gara-gara tulisan opini cukup keras datanglah ancaman dan somasi.

Tanpa pikir panjang, Kak Feb ambil sikap tegas. “Soal tuntutan hukum, kito hadapi di pengadilan. Soal ancaman preman, aku jago keamanan kamu, ded.”

Tak mengira Kak Feb beri jaminan. “Alhamdulillah, aku punyo kawan bak dulur, mau memikirkan nasibku. Makmano kalau aku sendirian, bahayo selalu membayangiku.”

Cerito ini tidak mengado-ado. Demikian adonyo aku mengenal Kak Feb. Ado cerito lainnya pula terkait perjuangan dan pembelaan Kak Feb, sebidang tanah milik mertuo kawan hendak direbut sekelompok preman di kawasan Kenten Laut. Lagi-lagi Kak Feb turun tangan, masalah beres.  
Aku bercerito bukan hanya tentang sisi baeknyo bae. Emang aku tahunyo yang baek-baek bae di diri Kak Feb.

Aku tahu Kak Feb mencalonkan jadi anggota dewan ketika membuka facebook. Dalam hati aku cuma biso berdoa agar dulur aku ini diterimo konstituennyo di PKPI.  Aku idak pacak besak kelakar cerito siapo Kak Feb.

Aku cerito apo adonyo. Apo cerito aku diawal tulisan ini adalah bukti nyata bahwa Kak Feb banyak menolong aku. Dari selintas cerito ini, aku cobo menggambarkan Kak Feb apo adonyo pulo. Idak ditambahi, idak dikurangi.

Percayo, kalau   gek terpilih jadi anggota dewan, Kak Feb pasti selalu ingat siapo yang melok ngembantunyo di pesta demokrasi, pemilihan umum calon anggota legislatif. Dulur aku sikok ini tidak pernah lupo jaso-jaso pendukungnyo. Meski   pernah dikhianati Surya Paloh, pimpinan Partai Nasdem,   dio tidak dendam. Justeru Kak Feb tasyukur dan tawadhu.

Aku tidak jual kecap memaparkan siapo dio. Aku cuma pingin dan rindukan Kak Feb gek menjadi wakil rakyat. Sehingga Kak Feb biso membuktian diri sebagai sosok yang konsisten, kredibel, kapabel, akuntabel sekaligus  berguno bagi rakyat kecik di Palembang maupun di Sumatera Selatan.

Wahai dulur, aku idak tahu persis siapo Kak Feb.  Namun, aku sangat menghormati dan menghargai. Bahkan, mengapresiasi pencalonannya. Aku cuma tahu    jiwa sosial Kak Feb. Karenonyo, dia harus dikawal dan didukung sepenuh hati agar jadi wakil kito di dewan.

Lemak, gek kalo Kak Feb jadi anggota dewan. Kehendak dio maju semato-mato kehendak rakyat kecik. Cuma nasib dio masih beruntung selama berkiprah di dunia politik. Mudah-mudahan adonyo dukungan kito galo-galo, lur, Kak Feb biso wujudkan mimpinyo jadi anggota dewan.

Makanyo, ayo kito rame-rame enjuk dukungan dan doa. Siapo tahu Allah meridhoi doa kito, Kak Feb melangkah mulus mewakili kito. Kiranyo cak ini Kak Feb, dulur aku, sumbangsih, bantuan, dukungan sekaligus doa untuk Kak Feb.

Aku sangat mengharapkan nawaituh Kak Feb jadi kenyataan. Yang penting, Kak Feb tetap ingat rakyat kecik terutama di dusun-dusun. (deddy triyono)

« December 2019 »
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
            1
2 3 4 5 6 7 8
9 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31          

Cuaca

No cities match your search query

Go to top