KPU Kota Tangsel Tetapkan Jumlah DPT 913.437, Saksi Paslon 1 dan 2 Menolak

detaktangsel.com SERPONG - Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tangerang Selatan dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak pada 9 Desember mendatang dilaksanakan di ruang rapat Telaga Seafood Resto BSD, Jumat (2/10/2015), akhirnya ditetapkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tangsel sejumlah 913.437 (Laki-laki = 455.307 pemilih, dan Perempuan = 458.130 pemilih) yang tersebar di 54 Kelurahan di Tujuh Kecamatan, tersebar di 2.245 TPS.

Namun, saksi dari pasangan calon nomor urut 1 dan nomor urut 2 menolak tanda tangan berita acara yang dijadikan keputusan KPU Tangsel tersebut.

Kegiatan rekapitulasi merupakan pelaksanaan Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) nomor 2 Tahun 2015 tentang Tahapan, Program, dan Jadwal Rekapitulasi DPT hasil verifikasi dari Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pemilu (DP4) menjadi Daftar Pemilih Sementara Hasil Perbaikan (DPSHP) yang dilanjutkan dengan sinkronisasi, hingga ditetapkannya jumlah DPT se-Kota Tangsel.

Ketua KPU Kota Tangsel M. Subhan dalam sambutannya menjelaskan, partisipasi semua pihak dalam proses pemutakhiran data jauh lebih baik dan partisipasi aktif masyarakat pun nyata secara aktif memberikan masukannya.

"Karenanya, bila ditemukan indikasi adanya kecurangan dalam DPT dapat diantisipasi," jelasnya.

Sementara itu, ketua pokja Data KPU Kota Tangsel Mujahid Zen menambahkan, PKPU nomor 4 Tahun 2015 tentang Pemutakhiran Data Pemilih telah
dilaksanakan dengan baik, dan telah memberikan kesempatan kepada semua pihak untuk memberikan tanggapan terhadap DPSHP.

"Semuanya tahapan sudah dilaksanakan dengan sangat baik dan sangat terbuka by name by address, pada
19 September 2019 di RM Saepisan. Pada kesempatan tersebut, tim pemenangan dari semua pasangan calon (Paslon) dan masyarakat diberikan kesempatan untuk memberikan tanggapan," ungkapnya.

Sementara itu, tim paslon yang menolak menanda-tangani Berita Acara dari pasangan nomor urut 2 Drajat Soemarsono mengungkapkan, pihak sudah melakukan verifikasi dan menurut perhitungannya, DPT hanya berkisar pada angka 780.000 hingga 800.000an. Sedangkan, dari paslon nomor urut 1 Joko Prasetyo menolak hasil penetapan DPT oleh KPU karena masih banyak ditemukan pemilih ganda mencapai 70.000an yang terindikasi NIK sama namun nama penduduk berbeda, dan nama sama tetapi berada pada Tempat Pemungutan Suara (TPS) berbeda.

"Kita menolak hasil penetapan DPT oleh KPU Tangsel, dan sudah mendatangi KPU-RI untuk menunda penetapan DPT Pilkada Tangsel," ungkap Joko

« April 2018 »
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
            1
2 3 4 5 6 7 8
9 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30            

Cuaca

Jakarta, Indonesia
Light Rain
25°C (25°C 24°C)

Go to top