Barca Berdiri Sejak 1899, Klub Terkuat di Eropa

FC Barcelona FC Barcelona

detaktangsel.com - Siapa tidak kenal klub bernama Barcelona yang dikenal dengan julukan Barca. Tetapi tidak semua penggila sepakbola mengetahui persis tentang siapa Barca. Mau tahu? Inilah gambaran selintas klub raksasa tersebut.

Nama klub sepakbola  Barcelona atau Barça membumi seantero jagat raya. Adalah klub sepakbola profesional yang berbasis di Barcelona, Katalonia, Spanyol. Klub ini berdiri  1899 dan  pemainnya berasal dari Swiss, Inggris, dan Catalan dengan  dipimpin    Joan Gamper.
Barca telah menjadi simbol budaya Catalan dan Catalanism. Makanya, motto  Més que un club  (Lebih dari klub). Tidak seperti banyak klub sepakbola lainnya, para pendukung memiliki dan mengoperasikan Barca.
Ini adalah klub sepakbola kedua terkaya di dunia dalam hal pendapatan  dengan omset tahunan hingga mencapai puluhan triliuan rupiah. Lagu ‘kebangsaan’ (hymne) resmi Barca adalah  Cant del Barça. Hymne ini diciptakan  Jaume Picas dan Josep Maria Espinas.
Klub ini masuk menjadi peserta Primera División (Divisi Utama) sejak  1928. Bersama-sama Real Madrid dan Athletic Bilbao, Barca menjadi tim yang tak pernah terdegradasi ke Segunda División (Divisi Dua). Klub ini juga menjadi klub yang menjuarai liga Spanyol pertama kali.
Dengan persembahan 21 gelar Liga Spanyol, 25 gelar Copa del Rey, 10 gelar Piala Super Spanyol, 4 gelar Liga Champions Eropa, 4 gelar Piala UEFA, 4 gelar Piala Super Eropa,  Barca menjadi salah satu tim tersukses di Spanyol, Eropa, dan dunia.
Bukti paling nyata ketika pada  2009,   Barca berhasil menjadi klub Spanyol pertama yang berhasil meraih gelar Treble (juara La Liga, Copa del Rey, dan Liga Champions). Dilanjutkan dengan raihan gelar Piala Super Spanyol, Piala Super Eropa dan FIFA Club World Cup untuk melengkapi raihan gelarnya menjadi Sextuples.
Juga  merupakan klub sepakbola pertama di dunia yang melakukan raihan ini. Fans Barca juga sering dipanggil Culés.
Barca adalah salah satu tim yang paling didukung di dunia, dan memiliki fanbase terbesar di antara semua tim olahraga besar di semua jaringan sosial (dengan lebih dari 47 juta fans di Facebook, sekitar 10 juta pengikut di Twitter, dan lebih dari 6 juta di Google+). Pemain Barca ini telah memenangkan catatan jumlah penghargaan Ballon d'Or (10), serta catatan jumlah penghargaan FIFA World Player of the Year (7).
Pada  2010, klub ini membuat sejarah ketika tiga pemain yang datang melalui akademi nya (Messi, Iniesta, dan  Xavi) terpilih sebagai tiga pemain terbaik di dunia, setelah mengantongi tempat teratas di FIFA Ballon d'Or. Ini prestasi belum pernah terjadi sebelumnya untuk pemain dari sekolah sepakbola yang sama.
 
Sementara julukan Cules untuk pendukung Barca berasal dari cul Katalan (bahasa Inggris : ass). Sebagai penonton di stadion pertama, Camp de la Industria, duduk dengan culs mereka atas berdiri. Di Spanyol, sekitar 25%   warga penduduknya adalah   simpatisan Barca. Kedua di belakang Real Madrid, didukung   32% dari populasi penduduk. Sepanjang Eropa, Barcelona adalah favorit klub pilihan kedua.
Jumlah keanggotaan klub ini telah melihat peningkatan yang signifikan dari 100.000 pada musim 2003-04 menjadi 170.000 pada  September 2009 dan mengalami kenaikan tajam setiap tahun. Kondisi ini akibat pengaruh pemain kaliber dunia seperti Ronaldinho (Brasil), strategi media, serta  presiden Joan Laporta yang berfokus pada Spanyol dan Inggris media online.
Selain keanggotaan, per Juni 2010, ada 1.335 klub penggemar resmi terdaftar yang disebut Penyes  di seluruh dunia. Klub-klub penggemar memromosikan Barca di wilayah mereka masing-masing dan menerima penawaran bermanfaat ketika mengunjungi Barca.
Klub ini telah memiliki banyak orang terkemuka di antara para pendukungnya, termasuk Paus Yohanes Paulus II, yang adalah anggota kehormatan, dan mantan Perdana Menteri Spanyol José Luis Rodríguez Zapatero.   Barca juga memiliki prestasi lain, yaitu setiap pertandingannya selalu  dibanjiri penonton teringgi nomor dua setelah      klub sepakbola Eropa. Nomor pertama adalah Borussia Dortmund (Jerman).
Di liga nasional (La Liga), antara Barca dan Real Madrid bersaing ketat. Sehingga  pertandingan antara Real Madrid dan Barca dikenal sebagai ‘Pertemuan Klasik’ (El Clásico).
Sejak awal kompetisi nasional dimulai, kedua klub sering dipandang sebagai pencerminan/wakil dari dua daerah berbeda di Spanyol: Catalunya dan Castilla, serta dari dua kota. Persaingan ini mencerminkan berbagai hal, termasuk ketegangan politik dan budaya. Karena  antara Catalunya dan Castilla   merupakan gambaran umum dari Perang Saudara Spanyol.
Selama era kediktatoran Miguel Primo de Rivera dan terutama Francisco Franco (1939—1975), semua budaya regional ditekan. Semua bahasa daerah yang dipakai di wilayah Spanyol, kecuali bahasa Spanyol (Castilla), secara resmi dilarang.
Simbolisasi keinginan rakyat untuk kebebasan Catalunya membuat Barcelona menjadi  lebih dari sekadar klub sepakbola  (més que un club) untuk masyarakat Catalan. Menurut Manuel Vázquez Montalbán, cara terbaik untuk orang Catalan untuk menunjukkan identitas mereka adalah   bergabung dengan Bara. Hal ini lebih kecil risikonya daripada bergabung dengan gerakan anti-Franco, dan memungkinkan mereka untuk mengekspresikan ketidakpuasan mereka.
Di sisi lain, Real Madrid secara luas dilihat sebagai perwujudan dari sentralisme berdaulat dan rezim fasis di tingkat manajemen dan di bawahnya. Santiago Bernabeu yang menjadi presiden klub merupakan seorang pejuang untuk los nacionales. Namun, selama Perang Saudara Spanyol, anggota kedua klub seperti Josep Sunyol (Barcelona) dan Rafael Sánchez Guerra (Real Madrid) menyerah di tangan para pendukung Franco.
Selama   1950, persaingan tersebut memburuk saat ada kontroversi seputar transfer Alfredo Di Stéfano, yang akhirnya bermain untuk Real Madrid dan merupakan kunci kesuksesan mereka berikutnya. Pada era 1960-an, kedua klub kemudian bertemu pada Piala Champions lebih dari dua kali dan pada  2002. Pertemuan antara klub Eropa dijuluki sebagai ‘Pertandingan Abad Ini’ oleh media Spanyol, dan disaksikan oleh lebih dari 500 juta orang di seluruh dunia.
El derbi Barceloní
Saingan lokal Barca selalu Espanyol. Blanc -i- Blaus, menjadi salah satu klub yang diberikan patronase kerajaan. Klunb ini didirikan secara eksklusif oleh penggemar sepakbola Spanyol, tidak seperti sifat multinasional papan utama Barca. Pesan pendiri klub itu jelas anti-Barcelona, dan mereka tidak setuju melihat FC Barca sebagai tim asing. Persaingan itu diperkuat dengan apa yang Catalonians melihat sebagai wakil provokatif Madrid. Tanah asli mereka di distrik makmur Sarrià.
Secara tradisional, terutama selama rezim Franco, Espanyol terlihat oleh sebagian besar warga Barcelona sebagai klub yang dibudidayakan semacam kepatuhan kepada otoritas pusat, kontras dengan semangat revolusioner Barca. Pada  1918, Espanyol memulai kontra - petisi terhadap otonomi, yang pada saat itu telah menjadi masalah yang bersangkutan. Kemudian, sebuah kelompok pendukung Espanyol akan bergabung dengan Falangis dalam perang sipil Spanyol, berpihak kepada fasis.
Meskipun perbedaan-perbedaan dalam ideologi, derbi selalu menjadi lebih relevan bagi para pendukung Espanyol dibandingkan Barca karena perbedaan dalam tujuan. Dalam beberapa tahun terakhir persaingan menjadi kurang politik, Espanyol diterjemahkan sebagai nama resmi dan lagu dari Spanyol ke bahasa Katalan.
Meskipun itu adalah yang paling dimainkan derbi lokal dalam sejarah La Liga, juga yang paling tidak seimbang, dengan Barcelona sangat dominan. Dalam tabel liga, Espanyol hanya berhasil untuk mengakhiri di atas Barca tiga kali dalam hampir 70 tahun.
Hanya semua - Katalan final Copa del Rey dimenangkan oleh Barca pada  1957. Espanyol memiliki penghiburan mencapai margin terbesar menang dengan 6-0 pada   1951. Espanyol mencapai menang 2-1 melawan Barca selama musim 2008-09, menjadi tim pertama yang mengalahkan Barcelona di Camp Nou pada musim treble - kemenangan mereka.
Pada 28 Agustus 2013, Barcelona telah memenangkan 22 La Liga, 26 Copa del Rey, 11 Supercopa de España, 3 Copa Eva Duarte dan 2 piala Copa de la Liga. Bahkan,  Barca menjadi pemegang rekor untuk  empat kompetisi.
Catatan lainnya, Barca  telah memenangkan 4 Liga Champions,   4 Piala Winners UEFA, 4 Piala Super UEFA, dan dua rekor Piala Dunia Antarklub FIFA. Mereka juga memenangkan rekor 3 Piala Inter - Cities Fairs. Kejuaraan ini cikal bakal   Piala UEFA - Liga Eropa.
Barca adalah satu-satunya klub Eropa telah memainkan sepakbola kontinental setiap musim sejak 1955.  Pada   2009, Barca menjadi klub pertama di Spanyol untuk memenangkan treble terdiri dari La Liga, Copa del Rey, dan Liga Champions . Pada tahun yang sama, juga menjadi klub sepakbola pertama yang memenangkan enam dari enam kompetisi yang digelar  setiap tahun.  Kejuaraan yang dimenangkan Barca, antara lain Piala Super Spanyol, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub FIFA
Inilah prestasi yang berhasil dibukukan Barca yaitu Liga Champions UEFA  empat kali (1991-92, 2005-06,  2008-09, dan 2010-11). Begitu pun di kejuaraan Piala UEFA raih  empat gelar juara (1958, 1960, 1966, serta 1971). Lalu, empat  kali juarai  Piala Super Eropa (1992, 1997, 2009, dan 2011), empat  kali juara Piala Winners (1979, 1982, 1989, dan 1997), 21 kali rebut piala Liga Spanyol (1928-29, 1944-45, 1947-48, 1948-49, 1951-52, 1952-53, 1958-59, 1959-60, 1973-74, 1984-85, 1990-91, 1991-92, 1992-93, 1993-94, 1997-98, 1998-99, 2004-05, 2005-06, 2008-09, 2009-10, dan  2010-11-13), 11 kali memenangkan Supercopa de España (1983, 1991, 1992, 1994, 1996, 2005, 2006, 2009, 2010, 2011, dan 2013), dua kali rebut Copa de la Liga  (1983 dan  1986),   26 kali juarai Copa del Rey (1909-10, 1911-12, 1912-13, 1919-20, 1921-22, 1924-25, 1925-26, 1927-28, 1941-42, 1950-51, 1951-52, 1952-53, 1956-57, 1962-63, 1967-68, 1970-71, 1977-78, 1980-81, 1982-83, 1987-88, 1989-90, 1996-97, 1997-98, dan 2008-09), dua kali rebut Piala Latin (1949 dan  1952), 35 kali juarai Piala Joan Gamper (1966, 1967, 1968, 1969, 1971, 1973, 1974, 1975, 1976, 1977, 1979, 1980, 1983, 1984, 1985, 1986, 1988, 1990, 1991, 1992, 1995, 1996, 1997, 1998, 1999, 2000, 2001, 2002, 2003, 2004, 2007, 2008, 2010, dan 2011), serta dua kali juarai Piala Dunia Antarklub FIFA ( 2009 dan  2011). (ded/berbagai sumber)

« October 2019 »
Mon Tue Wed Thu Fri Sat Sun
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31      

Cuaca

No cities match your search query

Go to top